My PALESTIN!

My PALESTIN!
.:::Let Us UNITE:::.

Friday, February 6, 2009

1,000 Mahasiswa Akan Berdemonstrasi Desak BN Hormati Keputusan Rakyat


Ditulis oleh Muhamad Syaari bin Ab Rahman
Jumaat, 06 Februari 2009 06:15



Tarikh : Hari ini, Jumaat (6 Feb 2009)

Masa : 3 petang

Tempat : Masjid Ubudiyyah Kuala Kangsar, Perak


Himpunan mahasiswa bersama rakyat Perak ini bertujuan memberitahu kepada kerajaan baru negeri Perak di bawah Barisan Nasional kini bahawa mereka adalah sebuah kerajaan yang terlalu rapuh dan bakal mencetuskan kegawatan politik lebih dahsyat kepada tanah air dan negeri Perak sendiri. Himpunan ini juga untuk mahasiswa merayu kepada Duli Yang Maha Mulia Paduka Seri Sultan Perak Darul Ridzuan untuk membubarkan Dewan Undangan Negeri Perak bagi memperbaharui mandat rakyat selepas keputusan 8 Mac seolah-olah sudah tidak dipedulikan ahli-ahli Parlimen yang melompat.


Presiden GAMIS, saudara Dzul Khairi ketika dihubungi di Ipoh menyatakan keputusan yang dibuat oleh GAMIS tersebut adalah merasakan kepentingan fungsi mahasiswa dalam mengepalai gerakan mengembalikan budaya berpolitik yang sihat di pentas demokrasi yang mesti tunduk pada kuasa majoriti rakyat, bukannya adegan badut-badut politik murahan yang menjadi buah catur politikus berkepentingan sehingga rakyat yang terkorban. Beliau juga menggesa seluruh pencinta keadilan tanpa mengambilkira ideologi politik, bangsa dan agama untuk hadir bagi mengembalikan kestabilan politik di Perak.




Re-Posted by: LadyMuslimah

Jalan Da'wah...



Syeikh Mustafa Masyhur مصطفى مشهور telah berkata di dalam bukunya "Jalan Da'wah":



طريق الدعوة طريق واحدة

سار رسول الله (ص) وصحابته من قبل

وسار الدعوة ونسير عليها

بتوفيق من الله من بعد:

إيمان وعمل ومحبة وإخاء

دعاهم إلى الإيمان والعمل

ثم جمع قلوبهم على الحب والإخا

ءفإجتمعت قوة العقيدة إلى قوة الوحدة

وصارت جماعتهم هي الجماعة النموذجية

التى لا بد أن تظهر كلمتها

وتنتصر دعوتها

وإن ناوأها أهل الأرض جميعا.



شيخ مصطفى مشهور في الكتاب طريق الدعوة



"Jalan Da'wah itu adalah jalan yang satu.

RasuluLlah S.A.W. dan para sahabatnya

telah berjalan di atasnya sebelum ini,

dan kami (juga) dengan taufiq Allah

berjalan di atasnya dengan berbekal:

Iman, amal, kasih-sayang dan persaudaraan.

Mereka (RasuluLlah S.A.W. dan para sahabatnya)

berda'wah kepada iman dan amal,

dan hati-hati mereka berhimpun

di atas kecintaan dan persaudaraan.

Maka berpadulah kekuatan aqidah

kepada kekuatan kesatuan.

Terjadilah jamaah mereka jamaah contoh,

yang tidak boleh tidak

pasti akan jelas kalimah-kalimahnya

dan akan menang da'wahnya

walaupun seluruh penduduk bumi

menentangnya."



Re-Posted by:LadyMuslimah

Kisah Ana 1

Huh...Huh...usai solat ana berteleku di atas sejadah, kadang ketawa kadang menangis. Kenangan di waktu kejahilan dulu bermain di minda. Pelbagai tingkah laku yang mengusik hati, beribu kata yang mengguris hati. Serasa ingin saja ana kembali ke masa yang lalu, ingin perbetulkan apa yang berlaku. Tapi, itu semua adalah di luar batasan seorang hamba yang bergelar manusia biasa. Ana dilahirkan dalam keluarga yang tersangatlah biasa, mak dengan abah seperti mana biasanya keluarga2 yang lain menerima ana dengan hati yang lapang dan gembira. Ana ditatang bagai minyak yang penuh, maklumlah anak pertama. Mak cik ana selalu bercerita, ana begitu teruja sebaik sahaja nampak abah balik dari kerja kerana sudah pastinya abah akan membonceng ana dengan basikal dan kami akan bersiar2 mengelilingi taman perumahan Lok Kawi(KK, Sabah).


Ana rasa begitu disayangi oleh orang-orang yang berada di sekeliling ana. Keluarga sebelah mak, keluarga sebelah abah. Dengan kehadiran adik2 dalam keluarga menambahkan lagi kemeriahan dalam keluarga. Ana tak ingat ana berumur berapa tahun, ketika nenek perempuan ana meninggal dunia(ibu kepada mak ana). Ahli keluarga selalu bercerita, ana dulu kecil2 kuat menangis. Tengah2 malam bangunkan ahli keluarga yang lain. Macam dalam wayang P.Ramlee tu, Ahmad Albab. Arwah nenek perempuan yang selalu sabar dalam menjaga ana. Ana akan berhenti menangis bila Arwah nenek lelaki mendendangkan lagu P.Ramlee. Tidur lah...Wahai Permaisuri...(ana tak tau pun versi penuh lagu ni) Ini salah satu lagu yang dinyanyikan, yang lain ana tak berapa pasti. Ana tak begitu familiar dengan lagu2 P.Ramlee.


Arwah nenek lelaki adalah imam Masjid Kg Tg Aru. Ana selalu bertanya dengan mak cik2 ana khususnya macamana suara arwah nenek? Bestnya kalau dapat belajar mengaji dari arwah nenek. Mak cik2 ana selalu mengaji di dalam bilik dengan pintu tertutup, takut2 kalau arwah nenek dengar mesti ditegur bacaan itu dan ini. Yang itu kena baca begini. Yang itu bunyinya macam ini. Lucunya walaupun begitu, arwah nenek tetap mendengar dan bacaan akan dibetulkan dari sebalik pintu. Haha... Ana masih ingat ketika arwah nenek lelaki kembali ke Rahmatullah, fitrah manusia akan berasa sedih apabila kehilangan sesuatu yang berharga. Sebelum kain menutupi muka arwah nenek lelaki, ana disuruh kucup dahinya. Kesalnya, ana tidak dapat berbuat demikian kerana kesedihan yang terlalu dan maklumlah ketika itu ana hanya berusia berapa tahun. Cukup untuk mengetahui arwah nenek tidak akan tinggal bersama2 lagi kerana ada tempat tinggal yang ‘Khusus’ untuk arwah.


Dalam kehidupan yang sesingkat itu, secara hakikatnya kita punyai kesedaran yang nyata bahawa maut pasti akan mengundang kita bila-bila masa. Tidak kira yang muda, yang tua, yang kaya dan yang miskin. Dan pastinya kita mempunyai ‘rumah’ yang bakal kita duduki yang sentiasa memanggil kita 5 kali dalam sehari. Wallahu’alam. (To Be Cont’d)


(2145-28 Jan 2009) LadyMuslimah

LadyMuslimah

Tuhan...Aku Mahu Letak Jawatan!


“Ana ndak tahan, mahu letak jawatan dari Company itu dan ini...” Jika kita bekerja sebagai pekerja di sesebuah organisasi/syarikat bila2 masa nak letak jawatan, insyaALLAH boleh. Tertakluk pada syarat yang telah ditetapkan dalam sesebuah organisasi/syarikat. Kita boleh jadi Engineer, jadi arkitek, jadi Cikgu, jadi Lawyer, dan pekerjaan2 lain yang pelbagai. Kita masih boleh letak jawatan dan mencari pekerjaan yang baru, kan? InsyaALLAH boleh. Sediakan surat perletakan jawatan serahkan pada majikan dan apabila mendapat approval, it is considered settled.




Tapi, boleh ndak jika kita katakan “Ana nak letak jawatan dari menjadi hamba ALLAH SWT? Beban yang ana pikul tersangat2lah berat. Ana ndak mampu menjadi hamba yang dikehendakiNYA. Dan ini surat perletakan jawatan ana”. Pelik? Kebanyakan manusia pada ketika ini walaupun tidak terlafaz dari lidahnya, tapi dari perbuatannya menzahirkan rasa memberontak pada ALLAH. Jiwa manusia pada ketika ini lebih kepada AMAR MUNGKAR NAHI MA’ARUF!


“Aku tidak menciptakan jin dan manusia melainkan agar mereka beribadah kepadaKu” (Al-Dzariyat:56)



Berdasarkan ayat di atas, telah nyata kita ini adalah ciptaan ALLAH SWT dan kita adalah hamba kepadaNYA. Semua yang ada pada kita adalah pinjaman yang ALLAH pinjamkan semata-mata, tidak ada yang kekal melainkan ALLAH SWT. ALLAH bukanlah majikan kita dan kita bukanlah pekerja ALLAH. Kita ini tetap hambaNYA dan WAJIB tunduk, patuh serta ta’at padaNYA tidak kira dalam apa jua keadaan sekalipun. Jika ALLAH itu majikan kita, sudah tentulah kita sebagai pekerja bila2 masa boleh berkata “Tuhan, aku nak letak jawatan, ndak tahan, nak cari majikan yang lain”. Sekiranya begitulah kita, kufurnya kita pada hakikat serta nikmat dari ALLAH yang telah mengangkat darjat kita lebih tinggi dari makhluk-makhluk ciptaanNYA yang lain.


Telah lupakah kita pada kisah dimana ALLAH telah mencipta ADAM?


“Dan (ingatlah) ketika Tuhanmu berfirman kepada para malaikat.’Aku hendak menjadikan khalifah di bumi.’ Mereka berkata, ‘Apakah Engkau hendak menjadikan orang yang merusak dan menumpahkan darah di sana, sedangkan ami bertasbih memujiMU?’ Dia berfirman, ‘Sungguh, Aku mngetahui apa yang tidak kamu ketahui.’ “ (AlBaqarah:30)


Bukan untuk memperli sesiapa, tetapi lebih kepada peringatan khususnya buat ana dan juga sahabat/h. Bila masuk waktu, azan dah berkumandang mengajak kita menyembah kepada yang ESA. Panggilan ndak banyak pun, cuma 5 kali dalam sehari saja tapi kadang2 rasa berat sungguh nak tunaikan kewajipan kan? Berbanding dengan sms, panggilan telefon dll. Tit..Tit.. ndak sampai 10 saat mesej sahabat/h kita dah reply balik. Bila bercakap di telefon pun begitu, kita lebih gemar menghabiskan masa bercakap perkara2 yang bukan-bukan(lagho) berbanding dengan ilmu. Tapi, kenapa kita tidak boleh luangkan walau untuk 5 minit di atas sejadah?


Betapa ana rasa malu sebagai hamba ALLAH yang telah ALLAH kurniakan segala bentuk ni’mat dan kasih sayang yang tidak terhingga ada kalanya ana menjadi alpa serta mudah lupa.


Ya ALLAH maafkan lah kami yang kalanya melampaui batas sebagai hambaMU. Amin.

(2100-28 Jan 2009) LadyMuslimah.

LadyMuslimah

Adds